Minggu, 24 Juni 2012

Nikmatnya menjadi Security

Entah ada apa dengan pikiran gw waktu itu. Gw pertama Cuma “bengong“ ngeliatin penjaga sekolah di depan sekolah gw. Tiba-tiba terlintas dipikiran gw kalo security itu kerjanya enak banget ya. Elo bingung ga? Biasanya sih orang-orang bakal bingung dan bilang gw aneh bin absurd kalo gw bilang kayak gini. Nah!! Karena gw gak mau disebut keduanya terus, sekarang gw mau ngasih alasanya.

Kenapa jadi security itu enak?
Siap? Eng.. ing.. eeeeng.
.
Emang sih awalnya jadi security atau satpam itu berat. Eloo harus ngalamin pelatihan-pelatihan keras. Pelatihan fisik, mental maupun pelatihan teknik. (setau gw sih ada pelatihannya).

Seperti pepatah mengatakan “Bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian”. Maka, setelah lo sakit-sakit di pelatihan, lo bakal dapet kesenangan setelahnya.

Setelah pelatihan, elo pasti kerja, kan? (kerja jadi security tentunya). Nah, pas di kerjaan ini, elo bakal dapet banyak kebahagiaan. Bekerja dengan hanya menjaga sebuah tempat. Iya Cuma itu kerjaan elo. Kenapa? Berat? Enggak kok.

Mungkin di pikiran elo sekarang “gimana kalo ada maling atau perampok?” jawabannya gampang, “HUBUNGIN POLISI”. Elo ga perlu ngejar-ngejar maling, atau ngadepin itu maling. Kalo elo ngliat ada maling, langsung aja ambil handphone, terus calling “112”. Iya nggak?


Gimana kalo elo jadi penjaga villa? “Enak”. Apalagi kalo villanya mewah. Biasanya kan villa itu jarang ada penghuni. Jadi elo bebas ngapain aja. Anggap aja lah itu ngejaga rumah elo sendiri. Iya nggak??
“tidak butuh kekayaan buat ngerasain kemewahan”.

Abis gw mikir kayak gitu, gue mikir “anomali” lagi. Kalo penjaga villa segitu enaknya, apalagi penjaga sekolah? Bahagia bener …

Kenapa bisa?? Sekarang coba elo pikir aja. Villa mewah itu ukuran dan fasilitasnya masih kalah sama sekolahan. Sekolah punya ruang TIK, villa ga punya. Sekolah punya ruang AVI, villa ga punya. Sekolah punya ruang bahasa inggris, villa nggak punya. Masih banyak lagi keunggulannya. Tapi Cuma satu yang ga dipunyain sekolah, Kamar Mandi Yang Bersih.. hehehe

Sekarang gw mikir lagi (mikir mulu ya? Udah ga usah dipikirin). Untung liburan sekolah itu paling lama 2 minggu ya. Coba kalo liburan sekolah itu sampe satu tahun. Apalagi kalo sampe gedung sekolah itu ga dipake lagi, bakal jadi kontrakan kali tuh sekolah.

Nanti di depan gerbang jadi ada tulisan.:
                                                

Haha bener gak? Kalo sampe kejadian kayak gitu, bener-bener bahagia deh jadi security. Hahaha
Jadi kesimpulan gw “ga butuh kekayaan buat nikmatin kemewahan” bener nggak?
Just for fun, guys!

                                                                                      Mr.Brightside
                                                                                          inspired by Zahrul Fajri

0 komentar:

Poskan Komentar

Ada kesalahan di dalam gadget ini

selamat datang

Ruang Komunikasi

Diberdayakan oleh Blogger.

ini saya

seorang cowok yang akan menjadi pria sejati dalam arti sebenarnya

Mengenai Saya

Foto saya
Surabaya, Jawa Timur, Indonesia
bismillah mewujudkan impian menjadi seorang diplomat yg jago memasak juga

Minggu, 24 Juni 2012

Nikmatnya menjadi Security

Entah ada apa dengan pikiran gw waktu itu. Gw pertama Cuma “bengong“ ngeliatin penjaga sekolah di depan sekolah gw. Tiba-tiba terlintas dipikiran gw kalo security itu kerjanya enak banget ya. Elo bingung ga? Biasanya sih orang-orang bakal bingung dan bilang gw aneh bin absurd kalo gw bilang kayak gini. Nah!! Karena gw gak mau disebut keduanya terus, sekarang gw mau ngasih alasanya.

Kenapa jadi security itu enak?
Siap? Eng.. ing.. eeeeng.
.
Emang sih awalnya jadi security atau satpam itu berat. Eloo harus ngalamin pelatihan-pelatihan keras. Pelatihan fisik, mental maupun pelatihan teknik. (setau gw sih ada pelatihannya).

Seperti pepatah mengatakan “Bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian”. Maka, setelah lo sakit-sakit di pelatihan, lo bakal dapet kesenangan setelahnya.

Setelah pelatihan, elo pasti kerja, kan? (kerja jadi security tentunya). Nah, pas di kerjaan ini, elo bakal dapet banyak kebahagiaan. Bekerja dengan hanya menjaga sebuah tempat. Iya Cuma itu kerjaan elo. Kenapa? Berat? Enggak kok.

Mungkin di pikiran elo sekarang “gimana kalo ada maling atau perampok?” jawabannya gampang, “HUBUNGIN POLISI”. Elo ga perlu ngejar-ngejar maling, atau ngadepin itu maling. Kalo elo ngliat ada maling, langsung aja ambil handphone, terus calling “112”. Iya nggak?


Gimana kalo elo jadi penjaga villa? “Enak”. Apalagi kalo villanya mewah. Biasanya kan villa itu jarang ada penghuni. Jadi elo bebas ngapain aja. Anggap aja lah itu ngejaga rumah elo sendiri. Iya nggak??
“tidak butuh kekayaan buat ngerasain kemewahan”.

Abis gw mikir kayak gitu, gue mikir “anomali” lagi. Kalo penjaga villa segitu enaknya, apalagi penjaga sekolah? Bahagia bener …

Kenapa bisa?? Sekarang coba elo pikir aja. Villa mewah itu ukuran dan fasilitasnya masih kalah sama sekolahan. Sekolah punya ruang TIK, villa ga punya. Sekolah punya ruang AVI, villa ga punya. Sekolah punya ruang bahasa inggris, villa nggak punya. Masih banyak lagi keunggulannya. Tapi Cuma satu yang ga dipunyain sekolah, Kamar Mandi Yang Bersih.. hehehe

Sekarang gw mikir lagi (mikir mulu ya? Udah ga usah dipikirin). Untung liburan sekolah itu paling lama 2 minggu ya. Coba kalo liburan sekolah itu sampe satu tahun. Apalagi kalo sampe gedung sekolah itu ga dipake lagi, bakal jadi kontrakan kali tuh sekolah.

Nanti di depan gerbang jadi ada tulisan.:
                                                

Haha bener gak? Kalo sampe kejadian kayak gitu, bener-bener bahagia deh jadi security. Hahaha
Jadi kesimpulan gw “ga butuh kekayaan buat nikmatin kemewahan” bener nggak?
Just for fun, guys!

                                                                                      Mr.Brightside
                                                                                          inspired by Zahrul Fajri

 
Template Indonesia | Mr.Brightside
Aku cinta Indonesia