Minggu, 25 Januari 2015

Untaian Benang Indah yang Kusebut Jogja

(karena sesungguhnya foto di depan jln malioboro itu  terlalu mainstream)

Hayo apa yang terlintas dipikiran kalian jika mendengar nama kota ini? Keren dengan keunikan bangunan-bangunan yang vintage?  atau keramahan dari penduduk lokal kota gudeg ini? Tapi saya mempunyai arti tersendiri dalam mendeskripsikan kota pelajar ini J Jogja adalah ibarat sebuah kotak motif batik yang dipenuhi dengan berbagai macam barang namun tetap teratur didalam kotak tersebut. Kita lihat aja, meskipun banyak pendatang yang berkunjung di kota ini, namun keseimbangan dapat tercipta antara penduduk lokal dan pendatang yang menciptakan sebuah harmoni dalam ritme kehidupan di kota ini. Oh ya di Jogja ada bangunan yang paling Epic menurut saya , yaitu Taman Sari. Bayangkan sob sebuah bekas pemandian selir selir sultan pada jaman dahulu eh sekarang dijadikan perkampungan penduduk, kurang  kreatif gimana orang Jogja dab haha. Bisa dibilang sih, kota ini mempunyai daya magis tersendiri bagi orang yang pernah mengunjunginnya, (eitss jangan mikir macem-macem dulu) magis disini adalah seolah-olah kota ini menyihir kita untuk mengunjunginnya lagi serta mengulang kenangan-kenangan indah di kota ini J.
Btw ngomong-ngomong tentang kenangan, saya juga punya kenangan di kota ini. Ya kenangan bersama si rekka.(bukan nama sebenarnya) (siapa lagi tuh yer?) ada deh pokoknya. Ya sebenarnya sih kunjungan kita ke jogja ini untuk dateng ke seminar ICONAS. Namun dengan kehendakNya , kita (saya dan rekka) kehabisan kuota seminar. Dari 15 anak yang berangkat hanya 10 yang kebagian kuota, 5 lainnya engga termasuk saya dan rekka kwkw.. alhasil kita orang ber 5 yang udah terlanjur beli tiket kereta, terpaksa nganggur di Jogja selama si 10 anak lagi ikut seminar haha. Namun ada hikmahnya sih buat saya, bisa menikmati kota Jogja sama si rekka. Dari monjali hingga taman sari, udah kami kunjungin, keliling Jogja pun kita ladenin juga dari pake TransJogja sampe motoran laksana mengerti jalanan Jogja kwkw. Bisa dibilang Jogja ini yang membuat saya berani untuk jatuh cinta lagi (siahhh taek rahh) dan rekka yang berhasil membuat saya jatuh cinta dan timbul perasaan sayang.

Dan kenangan yang ada di Jogja itu, bukanlah sebuah kenangan yang indah bagi saya, serta bukan sebagai kenangan yang buruk. (lapo yer? Ojok sok bijak cok) gini gini itu kenangan, saya ga lihat dari indah atau buruknya, tapi saya anggep sebagai sebuah potongan puzzle yang melengkapi kehidupan saya. Terima kasih ya cik, sudah mau jadi potongan puzzle koko di Jogja serta melengkapi di kehidupan koko juga :D 

Selasa, 18 Februari 2014

Jomblo Istiqomah




Hmm mendengar ungkapan diatas, (jombloistiqomah) terlintas seperti seorang yang dengan ikhlas menjomblo untuk mendapat ridho sang Ilahi. Tapi di tulisan saya ini tidak membahas sama sekali tentang hal itu.
            Istilah jomblo istiqomah ini terlintas ke pemikiran saya saat kemarin malem dan memutuskan buat ditulis,  setelah saya boker tadi pagi. Jadi gini nih ceritanya , kemarin malem saya termenung sendirian di balkon ngeliatin rumah-rumah di sekililing, mencari kesempatan,   mungkin ada yang bisa di curi……. Bercanda-bercanda,  menurut saya jomblo istiqomah itu adalah keadaan ketika seseorang yang stuck dalam mencari gebetan dan mutusin buat jomblo sampai batas waktu tak ditentukan.  Seperti itulah yg saya alamin. Saya sempat kenalan sana sini sama cewek dan banyak berujung pada kegagalan T_T. juga pernah pacaran sama cowok cewek tapi ujung-ujungnya putus juga. Putusnya pun juga masalah sepele, yaitu “kok merasa enakan kita sebelum pacaranya daripada pas pacaran”.Yah itu yang saya rasakan. Bukannya playboy ,suka main cewek, gasetia. Tapi itu adalah hal yang lumrah terjadi pada cowok yang emang belum mendapatkan partner hidupnya yang pas, mencari-cari kenalan cewek sana sini dengan harapan bias menemukan yang di idamkan. (loh kok nyarinya yang idaman banget yer?? Lo kok perfeksionis sih? Ngaca dong) ya harus nyari yang idaman lah,  kenapa? Karena kalo kitanya nyari yang idaman otomatis pas dengan kita kan, secara idaman kita loh  sob. Emang sih untuk mencari yang idaman membutuhkan struggle yang kuat dan berani survive.  Tapi kalo kita udah merjuangin, namun inceran kita tetap tak bergeming dengan apa yang kita perjuangkan?  J leave it dude, you are man, not boy. (eh kalo perjuangan kita segitu aja sama si cewek,  mana bias luluh si doskinya?) ya gampang, mengutip dari hukum newton 3 “setiap ada gaya aksi, maka akan selalu ada gaya reaksi yang besarnya sama tapi arahnya berlawanandan lagi ketika kita udah berhenti merjuangin doski, dan tiba-tiba si doski meresponkita nah itu berarti dia emang yang dicari.

            Jadi intinya adalah gapapa deh jomblo asal engga membohongin diri sendiri kalo kita belum ngerasa pas sama satu cewek. Dan jadilah jomblo  yang  istiqomah dan tawakall  ya guys. Biar engga ada pihak-pihak  yang tersakitin  :D  #gerakanJI  #JombloIstiqomah

 

 

 

 

#AKURAPOPO




Maha Mengetahui :)