Sabtu, 07 Februari 2015

Menjangan sebuah Hasil Cipta Rasa Berselera Tinggi, Dari Sang Hyang Widhi (1)

      Halo gaesss,,, gimana kabarnya nih? Masih semangat mengejar cita-citata dengan galih purnama alias ijom? . saya awali pagi ini dengan menyeruput torabik*a dingin untuk menyapa hari Minggu ini.. mau cerita lagi nih tentang liburan mantan terindah saya di Pulau Dewata. Hayooo apa yang terlintas di benak kalian kalo denger Bali? Pemandangan alam yang indah, banyak pura, kecantikan serta keeksotisan cewek Bali? Dan hal diatas menjadi satu kesatuan yang membentuk Bali sebagai surga dunia.
    Saya ke Bali buat ngebuktiin rekomendasi temen tentang wisata bawah laut yang petjah dan epic pake banget, spot wisata itu ialah Pulau Menjangan. Di sana kita bisa Snorkeling or Diving. Saya dan temen-temen nyobain Snorkeling soalnya selain lebih murah dari Diving , Diving harus memerlukan lisensi kalo kita memang mumpuni untuk menyelam hati mantan. Kurang lengkap? Googling.. that’s why we have Uncle Google to give us many solution.
  Jadi, kita bersepuluh berangkat dari Banyuwangi, menyebrang melalui Pelabuhan Ketapang menuju ke Gilimanuk, iya Gilimanuk bukan nGelehmanok Haha. Jadi kita hanya membayar 8ribu dan kita diantarkan dengan kapal mengarungi Selat Bali menuju Gilimanuk. Perjalanan sih 2 jam kata orang-orang, awalnya saya ga percaya, masa sini ke sana sampe 2 jam gitu, apa 1 jam buat berlayar, 30 menit nya nahkoda sm ABKnya cipokan ,15 menit terus goyang dumang dan 15 menit terakhir goyang geboy mujaer? Entah setan cantik mana yang meracuni pemikiran saya yang polos ini. Eh anjir ternyata beneran 2 jam waktu yang diperlukan untuk menyebrang ke Gilimanuk, ternyata eh ternyata kita berangkat dari Banyuwangi, hape saya menunjukan pukul 06.00 lalu saat mau nyampe Gilimanuk saya ngecek lagi hape dan secara mengejutkan menjadi pukul 08.15 dan saya tersadar kalo Bali itu masuk WITA jadi lebih cepat 1 jam dari WIB. Eh dodo eh dodo ternyata wkwwk..



biar dikata hitz, pake fish eye

    Setelah sampe di Gilimanuk, hal yang saya cari adalah bapak mana bapak mana wakwaw pintu keluar. Setelah keluar dari Gilimanuk, kita langsung gass ke terminal bis nya. Disana untuk naik angkutan menuju ke pertigaan Sumber Wedang. Lalu disaat kita menjejakan kaki di terminal, muncul lah para “pelobi” yang bertugas mempengaruhi kita dalam mengambil keputusan  untuk naik ke angkot dengan harga yang mereka hendaki. tapi dengan cueknya kita hiraukan kicauan mereka. Lalu ada satu angkot yang sedang ngetem di terminal, langsung deh saya nawar ke doi buat check in di hotel nentuin harga yang pas menuju ke pertigaan sumber wedang. Dan seketika saya menjatuhkan tas saya ke bawah lalu sopir angkot dan saya bebarengan mengambilnya, terlintas di pikiran saya *apakah ini sebuah rasa atau kebetulan semata? Huekkk* dan FTV mode on…


    Ilustrasi adegan diperankan oleh model

    sudah-sudah itu hanya bercanda kok haha.. lalu dia minta 200ribu buat nganter kita bersepuluh ke tujuan kita. wetss gile aje lu bang, kite orang bawa duit pas-pasan ini yak. akhirnya  saya mencoba menawar 100rb ke abang sopirnya eh ternyata tak bergeming dia bagaikan patung pancoran ketika angka 100rb saya lontarkan.. dan akhirnya saya menunjuk angka 150rb sebagai jalan tengah dan akhirnya dengan alis yang terangkat setengah, dia mengiyakannya. Jadi deh kita dianter menuju Banyuwangi kembali pertigaan sumber wedang.. ingin tahu kelanjutan cerita dari abang sopir angkotnya perjalanan kita menuju Pulau Menjangan? Tunggu postingan kedua saya yah haha,,,, salam sehat




0 komentar:

Poskan Komentar

Ada kesalahan di dalam gadget ini

selamat datang

Ruang Komunikasi

Diberdayakan oleh Blogger.

ini saya

seorang cowok yang akan menjadi pria sejati dalam arti sebenarnya

Mengenai Saya

Foto saya
Surabaya, Jawa Timur, Indonesia
bismillah mewujudkan impian menjadi seorang diplomat yg jago memasak juga

Sabtu, 07 Februari 2015

Menjangan sebuah Hasil Cipta Rasa Berselera Tinggi, Dari Sang Hyang Widhi (1)

      Halo gaesss,,, gimana kabarnya nih? Masih semangat mengejar cita-citata dengan galih purnama alias ijom? . saya awali pagi ini dengan menyeruput torabik*a dingin untuk menyapa hari Minggu ini.. mau cerita lagi nih tentang liburan mantan terindah saya di Pulau Dewata. Hayooo apa yang terlintas di benak kalian kalo denger Bali? Pemandangan alam yang indah, banyak pura, kecantikan serta keeksotisan cewek Bali? Dan hal diatas menjadi satu kesatuan yang membentuk Bali sebagai surga dunia.
    Saya ke Bali buat ngebuktiin rekomendasi temen tentang wisata bawah laut yang petjah dan epic pake banget, spot wisata itu ialah Pulau Menjangan. Di sana kita bisa Snorkeling or Diving. Saya dan temen-temen nyobain Snorkeling soalnya selain lebih murah dari Diving , Diving harus memerlukan lisensi kalo kita memang mumpuni untuk menyelam hati mantan. Kurang lengkap? Googling.. that’s why we have Uncle Google to give us many solution.
  Jadi, kita bersepuluh berangkat dari Banyuwangi, menyebrang melalui Pelabuhan Ketapang menuju ke Gilimanuk, iya Gilimanuk bukan nGelehmanok Haha. Jadi kita hanya membayar 8ribu dan kita diantarkan dengan kapal mengarungi Selat Bali menuju Gilimanuk. Perjalanan sih 2 jam kata orang-orang, awalnya saya ga percaya, masa sini ke sana sampe 2 jam gitu, apa 1 jam buat berlayar, 30 menit nya nahkoda sm ABKnya cipokan ,15 menit terus goyang dumang dan 15 menit terakhir goyang geboy mujaer? Entah setan cantik mana yang meracuni pemikiran saya yang polos ini. Eh anjir ternyata beneran 2 jam waktu yang diperlukan untuk menyebrang ke Gilimanuk, ternyata eh ternyata kita berangkat dari Banyuwangi, hape saya menunjukan pukul 06.00 lalu saat mau nyampe Gilimanuk saya ngecek lagi hape dan secara mengejutkan menjadi pukul 08.15 dan saya tersadar kalo Bali itu masuk WITA jadi lebih cepat 1 jam dari WIB. Eh dodo eh dodo ternyata wkwwk..



biar dikata hitz, pake fish eye

    Setelah sampe di Gilimanuk, hal yang saya cari adalah bapak mana bapak mana wakwaw pintu keluar. Setelah keluar dari Gilimanuk, kita langsung gass ke terminal bis nya. Disana untuk naik angkutan menuju ke pertigaan Sumber Wedang. Lalu disaat kita menjejakan kaki di terminal, muncul lah para “pelobi” yang bertugas mempengaruhi kita dalam mengambil keputusan  untuk naik ke angkot dengan harga yang mereka hendaki. tapi dengan cueknya kita hiraukan kicauan mereka. Lalu ada satu angkot yang sedang ngetem di terminal, langsung deh saya nawar ke doi buat check in di hotel nentuin harga yang pas menuju ke pertigaan sumber wedang. Dan seketika saya menjatuhkan tas saya ke bawah lalu sopir angkot dan saya bebarengan mengambilnya, terlintas di pikiran saya *apakah ini sebuah rasa atau kebetulan semata? Huekkk* dan FTV mode on…


    Ilustrasi adegan diperankan oleh model

    sudah-sudah itu hanya bercanda kok haha.. lalu dia minta 200ribu buat nganter kita bersepuluh ke tujuan kita. wetss gile aje lu bang, kite orang bawa duit pas-pasan ini yak. akhirnya  saya mencoba menawar 100rb ke abang sopirnya eh ternyata tak bergeming dia bagaikan patung pancoran ketika angka 100rb saya lontarkan.. dan akhirnya saya menunjuk angka 150rb sebagai jalan tengah dan akhirnya dengan alis yang terangkat setengah, dia mengiyakannya. Jadi deh kita dianter menuju Banyuwangi kembali pertigaan sumber wedang.. ingin tahu kelanjutan cerita dari abang sopir angkotnya perjalanan kita menuju Pulau Menjangan? Tunggu postingan kedua saya yah haha,,,, salam sehat





 
Template Indonesia | Mr.Brightside
Aku cinta Indonesia